Archive for the ‘ Tak Berkategori ’ Category

perjalan hati kami

besok berangkat ke cibodas, mau naek ke gunung gede. gw,is, randi, opik, ape, ical.

tapi kayaknya gw bakal terlambat, coz paginya ada praktikum THT di pabrik kulit di Kopo.

jam 2 harusnya udah sampe jakarta, klo mo bareng dengan mereka berangkatnya. klo lebih dari ashar ya siap2 aja berangkat sendiri ke cibodas…heuh..

smoga diberi yang terbaik untuk Perjalanan Hati Kami ini.

Iklan

kang jalan ini buntu?

Jumat ini ngga ada kuliah, karena waktu kuliah, praktikum lebih tepatnya, untuk hari ini ditarik ke hari rabu kemarin. Alhasil ngga gw ngerjain apa aja dah di kosan dari pada ngangur.

pagi-pagi bangun kesiangan, seperti biasa, udah lama kayak gini entah kenapa.

jam 9an beberes kamar yang udah mulai berdebu dan berantakan, kertas-kertas berserakan, barang barang campur aduk nggak berbentuk. Beresin buku dan masteran kuliah yang numpuk.

udah gitu mandi pagi pas di sms si mamang yang mau kesini, minta patch PES katanya.

udah mandi ngerendem pakean dalem  yang udah numpuk dari seminggu yang lalu..ekekeke :p

baru udah gitu ngenet kembali sambil nungguin si mamang dateng.

jam 10an si mamang dateng, ternyata niatan dia kekosan buat numpang makan. minjem Flasdisk buat ngopi patch PES. langsung cabut lagi abis selese makan. Dasar.

udah jam 11. bilas cucian. cuaca udah mendung mengundang.

jam 11.39 berangkat k masjid buat solat jumat. yang isinya samar-samar keinget, ttg ‘Allah tidak akan merubah sesuatu dari sebuah kaum sebelum kaum itu sendiri mengubahnya. Kata khatib sesuatu ini bisa diartikan juga sebagai nikmat. Jadi kita ngga bakal dapet nikmat dari Allah klo kita nggak mengusahakannya.

udah beres solat jumat. hujan turun disertai petir mengglegar. wah, cucian baru aja dijemur nih, omong dalem hati. yaudah trobos aja hujannya, dari pada nunggu lama di masjid. Lari-lari mengejar harapan, smoga jemuran ada yang ngangkatin. Belok kiri masuk gang ke arah kosan. di tengah gang ada akhwat keujanan, maba kayaknya, ‘kang jalannya buntu ga?’ gw jawab ‘oh, ngga, mentok belok kanan’ ‘oh iya kang, makasih’ kata si akhwat ntu.

langsung lari lagi ke kosan, dan alhamdulillah udah d angkatin jemurannya, sama ibu ato bapak kosan kayaknya..:) makasih ya buat yang ngankatin…

dan sampe di kosan langusng nyalain laptop, trus nyetel lagi padi judulnya harmony.

selesai nulis ini, eh ujannya selesai juga.

sekian curhatan saia…:p

tks buat yg udah baca.

12.51 WIB. Jatinangor, 3 Desember 2010

kita terlahir bagai selembar kertas putih
tinggal kulukis dengan tinta pesan damai
kan terwujud harmonysegala kebaikan..
takkan terhapus oleh kepahitan
kulapangkan resah jiwa..
karna kupercaya..
kan berujung indah

kau membuatku mengerti hidup ini
kita terlahir bagai selembar kertas putih
tinggal kulukis dengan tinta pesan damai
kan terwujud harmony

Padi – Harmony

balik lagi

ayo kita mulai lkagi menulis di blog…

sudah lama kayaknya, bukan kayaknya lagi, tapi emang beneran udah lama ga diisi nih blog.Setelah sekian lama ngga diisi gw bakal isi lagi ni blog dengan hal2 yang dirasa bermanfaat buat gw, telebih bermanfaat buat kalian semua. tapi yang gak bermanfaat juga bakalan ditulis jg deh, kayak cerita2 GJ(gak jelas) dari sekitar gw…hehe

ayo kita menulis lagi…Ganbatte^_^

Angka memang mengulang, namun waktu tidak dapat dibalikkan

21 Pebruari

Angka memang hanya ada 0 samapi 9, dan hanya terjadi pengulangan saja di setiap bilangan yang mereka bentuk.

Sudah kepala dua umurku kini, plus angka satu mengikuti dibelangangnya…

Mau Beli Backpack

Rencana mau pergi backpacker, sudah dari beberapa bulan yang lalu. Memang dari dulu saya suka berkegiatan alam, sebenarnya. Tapi tidak mau ikut organisasi semacam Pramuka, PA, dan semacamnya, karena saya beranggapan kalo ikut kegiatan seperti itu saya akan terikat dan harus mengikuti alur pendidikan yang biasanya tidak bisa berkompromi dengan kegiatan akademik.

Maka saya putuskanlah mau backpacker saja lah…! Toh sama-sama berkegiatan alam, sambil menimba ilmu survival yang tanpa harus terikat itu.

Sebelumnya saya juga pernah ikut-ikutan teman saya dari Pramuka, jadi kalau mereka ada pelantikan anggota baru dan pastinya akan ke gunung, saya nebeng deh, hehe. Dan dari saat itu saya berpikir kalau belum punya peralatan sendiri, dimana saya cuma bawa daypack, sedang barang-barang lain numpang sama teman-teman.

Nah karena saya mau backpack-an maka saya akan memulainya dengan membeli backpack atau disebut juga carier (baca:keril). Saya dari beberapa minggu lalu sudah mencari beberapa produk carier dari eiger, consina, deuter, dan  karrimor. Dari hasil penjelajahan di dunia maya, maka saya tertarik dengan produk dari eiger, dengan pertimbangan harga dan kenyamanan saat dipakai tentunya, karena sudah disesuaikan dengan konsumen dalam negeri oleh produsen lokal ini.

Saya akan memilih carier yang tidak terlalu besar, tidak perlu sampai 80 liter segala, apalagi 100 liter. Saya akan memilih paling maksimal 65 liter saja, atau 50 liter juga sudah cukup. Selain karena barang bawaan yang dibawa tidak begitu banyak, saya juga melihat komposisi badan saya yang tidak terlalu besar (sebenarnya tidak ideal antara tinggi dan berat badan:D).

Dan nanti akhir bulan saya akan memulai perjalan pertama saya ke jogja, karena kawan-kawan dari Backpacker Indonesia akan ‘ngumpul’ disana. Semoga rencana saya ini bisa terrealisasi, dan bisa bertemu teman-teman Backpacker Indonesia. Amin.

Perjalanan panjang hanya akan terlaksana dengan adanya sebuah langkah kecil. Act Now..!!

Sebuah Pemanfaaatan Fasilitas yang Ada di Kampus

Sekarang laptop alias notebook dengan fasilitas penangkap sinyal wifi bukanlah lagi barang yang terlalu mewah untuk dimiliki, mahasiswa sebagai kaum muda terpelajar yang hanya sedikit di negeri ini sudah dapat menikmati fasilitas tersebut dengan mudah. Setiap kampus yang ada di Indonesia sudah membenamkan hotspot-hotspot area uintuk keperluan belajar mahasiswa.

Namun, menurut yang penulis lihat dan rasakan, masih banyak mahasiswa yang kurang memanfaatkan fasilitas yang tersedia di kampus ini, kalaupun ada yang memenfaatkan maka mereka lebih menyukai membuka situs jejaring sosial dari pada membuka situs-situs materi perkuliahan, apalagi situs penelitian.

Hal ini berakibat menurunnya tingkat produktivitas mahasiswa untuk menyelesaikan studinya. Mereka menjadi terganggu dengan adanya situs jejaring sosial yang dimilikinya, seakan-akan mereka ketinggalan zaman kalu tidak membuka situs jejaring sosial tersebut walau hanya satu jam saja.

Sungguh ironis memang kalau kemudahan berinternet hanya dimanfaatkan kaum intelektual negeri ini hanya untuk hal-hal yang sepele seperti itu. Kalau saja sebagian besar mahasiswa negeri ini memanfaatkan koneksi internet ini dengan bijak maka bukan tidak mungkin negeri ini akan berjaya dan menyaingi bangsa-bangsa lain di dunia.

Manusia Memang Dekat dengan Kekhilafan

Sungguh memang tiada yang sempurna dalam diri seorang manusia,
tak mampu untuk mengurus dirinya seorang saja,
kadang kala ada sebuah alpa yang diperbuatnya,
baik dengan sadar (didorong oleh yang nampak maupun dengan yang tak nampak),
ketika seorang melakukan sebuah kesalahan maka dia akan mendapat ganjarannya baik langsung maupun di tangguhkan di hari kemudian,
sungguh munafik manusia yang tak mau mengakui kesalahannya sendiri,
apa lagi dia telah mengetahuinya secara pasti,
dan sungguh beruntung orang yang selalu meminta maaf atas smua kesalahannya, baik dengan dorongan yang nampak maupun yang tak nampak,

Astghfirullahal’adzim…